22 Januari 2017

Selintas Sepekan #2

Tadinya kemarin saya sudah siap mau nulis tentang makanan, karena pekan ini saya lagi ikut katering sehat dan alhamdulillah banyak makan enak, tapi terus ada kejadian yang lumayan bikin saya kaget dan terbuka matanya *cailah* Jadi aja isi tulisannya ganti dan baru naik di hari Minggu ini.

Alkisah, kemarin salah satu karyawan suami saya minta kasbon buat beli HP. Singkat cerita kami lalu mengantar dia ke Giant buat kredit HP. Karena pas mereka ngomong-ngomong sama sales-nya saya lagi ngikutin Anak jalan ke sana ke mari (dan kemudian ngambek nangis sujud-sujud nggak mau udahan mainin sepeda hahaha) saya nggak denger syarat dan ketentuan tentang kredit HP itu. Pas pulang dari Giant, belum dibeli tuh HPnya, saya nanya berapa harganya katanya 4,2 juta. Bingung lah saya, kenapa milih HP yang mahal amat?

Ternyataaa... 4,2 juta itu karena belinya kredit 12 bulan sedangkan kalau beli tunai harganya 2,8 juta! Gile beneeeeer! 😲😲😲

Wah, saya jadi kepikiran macem-macem.
Pertama, sebagai orang dengan mental freelancer, saya hampir nggak pernah kepikir untuk beli barang dengan cara kredit. Ya abis bulan ini ada duit, bulan depan belom tentuuu 😂 Karena itu, saya kaget banget pas tahu kalau beli barang dengan cara kredit tuh bisa segitu gedenya selisihnya. Segitu bukan yang bunga berbunga alias riba ya, gimana yang riba coba? Ngeriiii~ Kayaknya satu-satunya barang yang kepikir sama saya untuk dibeli dengan cara kredit cuma rumah, itu pun pengennya kredit ke baitul mal aja bukan ke bank.

Kedua, seringkali yang bikin pengeluaran membengkak tuh gaya, bukan kebutuhan. Ini menampar banget sih ehehehe.. Pas denger HP yang mau dibeli harganya 4,2 juta, saya mikir "Kenapa atuh harus pilih HP yang mahal dan harganya lebih dari gaji sebulan kalo cuma butuh internetan? HP sejutaan juga sekarang bisa kan internetan". Lalu jadi berkaca buat diri sendiri, "Kenapa atuh pengen sepatu Onitsuka Tiger kalo cuma buat diinjek dan akhirnya bakal rusak juga?" hahahahahahahaha *tutup muka*

Ketiga, karena menurut saya kredit-kredit barang kecil bikin mahal gini JAHAT dan morotin orang kecil, saya bertekad mau bantu karyawan-karyawan suami saya kalau mereka ada keperluan kaya gini. Udah lah kredit sama saya aja gitu, saya ambil untung yang nggak memberatkan mereka dan disepakati bersama. Semoga terus ada rezekinya ya untuk melakukan ini. Yuk kalau ada rezeki lebih kita lihat sekitar kita manatau ada yang butuh bantuan kayak gini, daripada pada kecekik kredit. Hiii..

Selamat menikmati akhir pekan,semuanya :)
Be First to Post Comment !
Posting Komentar