31 Desember 2016

2016


Sekitar tiga jam menuju pergantian tahun. Saya udah ngantuk tapi 2016 terlalu sayang untuk nggak saya dokumentasikan refleksinya di sini. Kayaknya bakal panjang dan mungkin rada ngelantur karena saya ngantuk haha.. Sabar-sabar yah kalo lanjut baca :)

Sejak 2012, setiap akhir tahun saya bikin tema dan target untuk tahun berikutnya. Tahun 2015 saya akhiri dengan kurang menyenangkan dan penuh perasaan negatif yang bikin saya ngerasa madesu *drama detected hahaha* Karena itu, saya pun nggak bikin target buat 2016. "Ngapain bikin target kalo situasi saya nggak mendukung buat berusaha mencapainya," pikir saya waktu itu. Akhirnya saya cuma bikin tema, tuh yang ada di awal tulisan ini.

Siapa sangka, 2016 justru penuh berkah banget buat saya!
There were low days, for sure, but the blessings is very abundant I almost can't believe it all happened in just a year.
Alhamdulillah..

Di tahun 2016, saya resign dan akhirnya keluar dari kampus setelah 10,5 tahun belajar dan bekerja di dalamnya. Situasi pas mau resign bikin pergalauan banget, tapi waktu itu rasanya faktor yang bikin pro resign jauh lebih banyak dan lebih penting daripada yang kontra.

Setelah resign, saya membuka diri untuk berbagai hal. Kayak yang saya bilang di sini, practically saya nggak berhenti kerja dengan resign, cuma ganti kerjaan aja haha.. Saya tetep ngasong bikin laporan, jualan buku, jualan lipstik, dan jadi relawan untuk beberapa kegiatan/lembaga.

Salah satu tempat saya menawarkan diri untuk bantu-bantu adalah Youthmanual. Gilak sih, gabung di Youthmanual adalah salah satu yang paling jadi highlight di tahun 2016 saya. Apa yang saya lakuin di situ adalah salah satu pekerjaan impian saya. Terus, kerja di startup kayak Youthmanual juga maksa saya keluar dari comfort zone. Nggak mulus, pasti, keinginan resign sering banget dateng hahaha tapi saya masih di situ sampai sekarang :) Saya bener-bener belajar banyaaaaaaak banget dari Youthmanual dan orang-orang di dalam dan di sekitarnya. Selain itu, Youthmanual juga bikin saya kenal dan ngobrol sama Mbak Hani, Kak Laila, dan Andra Alodita, orang-orang yang saya amati di internet (bilang aja stalking hahaha) dan kagumi sejak lama. Mejik banget rasanya, alhamdulillah.. *norak* *bodo amat wkwk*

Highlight lain dari 2016 saya adalah kelas Matrikulasi IIP. Saya udah lama sih tahu tentang Institut Ibu Profesional, tapi nggak pernah tertarik bergabung. Awalnya saya ikut matrikulasi cuma karena pengen tahu orang-orang IIP tuh kayak apa. Hahaha cetek banget niatnya ya 🙈 Qadarullah materi pertama adalah tentang adab belajar, yang salah satu komponennya adalah tentang meluruskan niat. Dar! Ketampar lah saya hahahaha.. Alhamdulillah, untuk langsung sadar di materi pertama sehingga bisa cepet-cepet meluruskan niat, karena ternyata........ pendidikan di matrikulasi IIP lumayan kerasa berat tapi super bermanfaat. Beberapa PR di dalamnya bener-bener menguras emosi, makanya kerasa berat. Saya ga sepenuhnya sepakat sama materi dan nilai yang diajarkan di IIP, tapi buat saya matrikulasi ini bermanfaat banget karena bikin saya ingat lagi siapa saya dan apa misi hidup saya. Hal-hal itu alhamdulillah udah saya definisikan sejak lama, tapi 1-2 tahun ini "terlupa". Bonusnya, saya dapet kesadaran dan jalan untuk menyesuaikan misi hidup itu dengan situasi saya saat ini. Bonus ini bikin saya jauh lebih tenang dan ringan, alhamdulillah.. Oh! Ada satu bonus lagi yang nggak kalah penting, komunitas. Tujuan saya di awal yang pengen tahu orang-orang IIP terpenuhi, malah plus-plus. Saya melihat ragam karakter orang yang baru saya kenal, plus mempererat persaudaraan dengan teman-teman lama saya yang sama-sama ikut matrikulasi dan menyadari betapa kerennya mereka. Viva la grup Curhat Kehidupan! Hahaha.. Apa yang saya dapat di kelas ini insya Allah jadi bekal buat seterusnya.

Hal yang paling memenuhi tahun 2016 saya tentunya adalah tumbuh dan berkembang bersama Andy dan Anak. Ini mah terlalu banyak kalo mau diceritain satu-satu haha.. Yang terbaru sih perayaan peringatan ulang tahun pernikahan yang kedua, tiga hari yang lalu. Hari itu kami menulis dan membahas refleksi dua tahun pernikahan ini terus crossfit bareng. Refleksi yang ditulis Andy di luar dugaan cukup panjang dan bikin saya mbrebes mili :') Suami saya itu ternyata emang dari luar minta ampun ngeselinnya tapi hatinya baik sekali. Selama dua tahun ini nggak sekali dua kali saya mikir "Anjir kenapa sih gw mau kawin sama orang ini?" tapiiiiii pikiran "Alhamdulillah, ga salah gw milih suami" datangnya jauuuuuuh lebih sering :D Semoga Allah memanjangkan dan memberkahi kebersamaan kita di dunia dan membersamakan kami lagi di surga.. Di tanggal 28 dan 29 Desember kemarin saya juga nge-post #superthrowbackSA281214 di Instagram karena udah dua tahun kok ya cerita dan review acara nikahan nggak kelar-kelar juga :)) Alhamdulillah bikin inget lagi sama kebahagiaan hari itu dan bikin bersyukur karena beberapa teman bilang kalo mereka senang dateng ke acara nikahan kami. Nah, kalo cerita tentang Andy aja udah terlalu banyak untuk diceritain, apalagi tentang Anak! Saya baru ngeh deh kenapa banyak orang yang menganggap anaknya adalah guru terbaiknya, ya soalnya emang bener banyaaaaak banget yang dipelajari dari mengamati, mengurus, berinteraksi, dan hidup bersama makhluk kecil kesayangan ini ❤️

Oh iya, di tahun 2016 ini alhamdulillah saya juga (kembali dan mulai) berkarya selain di ranah profesional. Yang pertama tentunya blog ini. Setelah cukup lama semi-hiatus, saya mulai ngeblog lagi. Saya dan Mimi juga akhirnya merealisasikan wacana untuk bikin Jurnal Mama. Selain itu, saya merintis satu proyek yang mudah-mudahan udah bisa diluncurkan di Q1 2017 daaaaaaan.... saya kembali motret 📷 Nothing serious sih tentang motretnya, tapi saya akhirnya nekat beli kamera setelah maju mundur dari 2014 dan norak-norak bergembira lagi tiap berhasil bikin foto yang (menurut saya) bagus. Alhamdulillah :) Semoga di 2017 saya makin bisa bermanfaat untuk orang lain melalui karya-karya saya.

Refleksi 2016nya udah, terus 2017 mau ngapain?
Dari hasil connecting the dots di tahun 2016, tema yang cocok dan perlu saya lakukan di 2017 adalah mencari kedamaian hati. Ada beberapa titik penting yang bikin saya memutuskan mau mengambil tema ini untuk tahun 2017. Pertama, kesadaran bahwa saya sering banget marah-marah ke Andy. Kedua, ingatan tentang zen people. Ketiga, obrolan sama Alodita. Keempat, kajian yang tadi saya dengarkan di mobil.


Banyak yang bilang kalau 2016 adalah tahun yang keras.
Entah kita merasa begitu juga atau enggak, semoga kita bisa mengimani kalau apapun yang terjadi pada kita adalah takdir yang terbaik untuk kita sehingga ringanlah hati kita mengingatnya :)
Semoga di 2017 pun iman itu selalu menyertai kita dan bertambah-tambah.

Saling mendoakan ya! :)

2 komentar on "2016"
  1. Obrolan apaaaa sama Alodita? #kepomaksimal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngomongin positive vibe sama zen gituu.. Rencananya mau ditulis di sini jg sih, tunggu yaa..

      Hapus