9 Juli 2018

Mendadak IELTS - Persiapan Tes IELTS Selama Satu Minggu

Yak, kali ini saya mau cerita tentang pengalaman mempersiapkan diri untuk tes IELTS dalam waktu (kurang lebih) SATU MINGGU. Hahahaha *ketawa senewen dulu*

Kenapa saya mendadak tes IELTS ini cerita lain yah, sekarang mau cerita gimana saya belajar dan siap-siapnya aja plus pengalaman pas hari tesnya. Bakalan panjang sih ini, tapi semoga enak dibaca dan bermanfaat ya :)

Waktu tahu kalau saya harus tes IELTS dan cuma punya waktu seiprit buat siap-siap, saya antara panik sama semangat. Seru aja gitu bayanginnya! :D

Hal yang pertama saya lakukan adalah mencari tahu, gimana sih caranya orang-orang pada belajar buat IELTS secara mandiri. Ikut les bukan pilihan lah buat saya, soalnya nggak ada waktu dan nggak ada duit haha.. Yaudah tuh, googling dan milih beberapa blog yang ngebahas hal ini. Rencananya, saya akan baca satu-satu dan sarikan untuk nentuin cara belajar saya.

Eh tapi tes IELTS tuh kayak apa sih?
Huahahaha saya nggak tahu lho, soalnya sebelumnya pernah ikutnya TOEFL aja..
Akhirnya saya nonton video ini buat tahu perbedaannya.


Okeh, setelah tahu bedanya, saya pun balik ke sederetan blogpost tadi. Nanti saya kasih tautannya di bawah ya. Saya baca satu-satu, catat metode dan sumber daya yang kira-kira cocok buat saya, terus bikin jadwal belajar deh.

Setiap harinya saya belajar antara 1-6 jam, sesuai ketersediaan waktu di hari itu. Ini dia proses belajar yang saya lakukan kemarin..

Pretest

Buat tahu posisi baseline saya sebelum mulai belajar, saya melakukan pretest dulu pake soal-soal di sini. Hasilnya?

Listening lumayan lah asalkan saya nggak tiba-tiba mikirin hal lain. Hahaha PR banget ini buat menjaga supaya fokus terus selama 30 menit dengerin rekamannya.

Reading awalnya bikin mau nangis karena kok lima soal pertama aja saya nggak bisa jawab T_T Lalu mikir "Gimana nih kan harusnya makin ke belakang soalnya makin susah, kalo lima soal pertama aja gw kaga bisa gimana yang selanjutnyaaaaa" tapi yasudah lah move on ke soal-soal selanjutnya. Alhamdulillah soal-soal berikutnya bisa lah dijawab atau ditebak wkwkwk.. Pas udah kelar dan balik ke lima soal pertama, oalaaah ternyata saya aja yang nggak teliti baca soal karena panik huahahaha, makanya nggak nemu jawabannya. Jadi, jangan panik ya gaes pas ngerjain!

Writing kan saya kira soalnya berkisar di bar chart sama pie chart, jadi tadinya mah udah sok iye aja mikir "Anggep aja ujian Statistika sama Mbak Liche, bisa lah" EH TAUNYA KOK SOALNYA TENTANG MENDESKRIPSIKAN PROSES. Langsung lah saya ciut, nggak jadi ngerjain huahahahahaha #cupu

Speaking karena grogi jadi esye esye ga jelas gitu pas ngerekam jawaban bzz bzz bzz..

Baique~ Sampe sini udah ketauan ya kalau bagian yang saya paling abal tuh writing. Okeh, lanjut lah ke tahap belajar berikutnya.

Cek Kriteria Penilaian

Saya sebetulnya butuh skor minimal 7 di semua bagian, jadi saya cek lah kriteria penilaiannya. Untuk Listening dan Writing, skor 7 itu artinya menjawab benar 30 dari 40 soal. Untuk Writing dan Speaking ada serangkaian band descriptors yang harus dicapai. Selengkapnya bisa dilihat di sini ya.

Belajar Teori dan Latihan

Setelah tahu posisi awal saya dan indikator keberhasilan yang ingin saya capai, baru deh saya mulai belajar dengan nonton video dan baca artikel-artikel. Selain itu pastinya saya juga latihan mengerjakan tiap bagian dan merefleksikan pengalaman mengerjakan practice test itu untuk menentukan strategi belajar dan mengerjakan selanjutnya. Detailnya kurang lebih begini..

Umum

Waktu nyari video di Youtube tentang persiapan IELTS, saya nemu video yang secara spesifik ngebahas cara belajar buat IELTS dalam 7 hari. Wow pas banget kan buat saya! Hehehe alhamdulillah.. Video-videonya Fastrack Education ini kemudian juga jadi bagian utama dari video teori persiapan IELTS yang saya tonton. Ini playlist yang saya tonton untuk bagian ini.



Satu hal yang jleb buat saya pas nonton videonya adalah "You have to be realistic.. You can't improve your English in a week, but you can aim to answer the questions in the test". Hahaha aduh saya langsung merasa kualat karena suka sebel sama tempat bimbel yang ngajarin cara jawab soal doang (biasanya buat SPMB) alih-alih ngasih pemahaman materi.

Listening

Teori untuk bagian ini saya dapatkan dari IELTS Liz dan Fastrack Education. Alhamdulillah setelah saya praktekin tips-tipsnya, pas ngerjain soal Listening lagi skor saya naik. Memang kuncinya (dan PR besar buat saya) adalah untuk TETAP FOKUS. Meleng sedikit aja bisa bhay satu (atau beberapa) soal huhu.. Baca soal sebelum rekamannya dimulai dan menggarisbawahi kata kunci di soal juga sangat membantu untuk bisa lebih ngeh pas denger jawabannya di rekaman.

Oh ya, selagi rekaman dimainkan fokus aja sama lembar soal ya. Ngisinya juga di situ aja dan langsung tulis jawaban yang kita dengar, sedengarnya aja dulu. Nanti pas waktunya nyalin jawaban ke lembar jawaban baru deh dirapikan dan dipikirkan kembali. Perhatikan spelling juga ya waktu menjawab, soalnya salah satu huruf aja dianggap salah jawabannya.

Reading

Teori untuk bagian ini saya pelajari dari IELTS Liz. Sama seperti di bagian Listening, menggarisbawahi kata kunci di soal sangat membantu untuk menemukan jawaban di bacaan. Nggak usah khawatir nggak paham keseluruhan bacaannya, karena emang nggak perlu-perlu amat hehehe.. Asalkan cukup paham untuk bisa nemu jawaban soalnya, cukup. Kalau selama sekolah dan kuliah udah pernah belajar Bahasa Inggris apalagi pernah ikut les Bahasa Inggris mah insya Allah bisa lah.

Speaking

Buat persiapan Speaking saya nonton video ini dan dapet tips yang berguna banget buat buying time kalo nggak ada ide ngejawab, tapi ternyata yang paling membantu saya memperbaiki ngemengan saya selama latihan adalah mindset. Waktu saya berpikir kalau saya bisa menganggap tes IELTS ini sebagai placement test untuk masuk les Bahasa Inggris, saya jadi bisa lebih santai dan nggak kehilangan bahan omongan atau kebanyakan dead air selama dua menitan yang dibutuhkan di setiap bagian tes Speaking ini.

Oya, saya juga sempet buka playlist ini. Saya nggak nonton video-videonya sih, cuma ngecek bagian description aja untuk ngeliat kriteria penilaiannya.



Writing

Nah ini dia kelemahanku! Hahaha..
Setelah mengerjakan dua set practice test, saya memutuskan untuk udahan dulu latihan Listening dan Reading lalu fokus latihan Writing. Awalnya saya latihan dengan situasi tes, yaitu sesuai batas waktu (60 menit) dan nggak boleh pake bantuan. Di tahap ini saya menemukan kalau saya ternyata bisa menulis dengan cukup cepat, bahkan cukup untuk menulis draft (bukan sekadar outline) untuk Task 2 di lembar soal dan menyalinnya ke lembar jawaban. Setelah beberapa kali latihan, saya nemu kalo masalah saya adalah nggak ngerti topiknya sehingga nggak ada ide mau nulis apa, kadang-kadang kurang teliti membaca soal, dan hilang ingatan vocab sehingga mengulang-ulang kata yang sama atau menggunakan gaya bahasa yang kurang formal.

Untuk masalah pertama saya akhirnya pasrah aja huahahaha soalnya kemungkinan topik di soal Writing Task 2 tuh BUANYAK BANGET jadi nggak bisa saya kejar dalam waktu beberapa hari aja. Untuk masalah kedua, saya bikin contekan kata kunci di soal yang menunjukkan tipe tulisan yang diharapkan dan struktur untuk tiap tipe tulisan. Untuk masalah ketiga, saya mengubah cara latihan saya dari yang tadinya nulis bener-bener kayak dalam situasi tes jadi nulis dengan waktu sesuai batas waktu dalam tes tapi boleh googling sinonim kata-kata. Saya juga bikin catetan vocab dan sinonim di buku khusus. Mudah-mudahan sih nanti waktu tesnya bisa keinget dan kepake yaa..

Karena saya kurang banget di aspek ini, teori yang paling banyak saya lalap ya juga untuk bagian ini. Untuk manajemen waktu menulis dan menyusun struktur tulisan, saya terbantu banget sama tips dari IELTS Simon yang ini, ini, dan ini. Tips lainnya saya dapat dari video-video di playlist ini.



Oya, tiap latihan nulis ini saya pake answer sheet IELTS supaya terbiasa ngira-ngira jumlah kata yang udah ditulis tanpa harus ngitungin satu per satu.

Gitu deh kira-kira pengalaman belajar saya semingguan kemarin. Alhamdulillah menyenangkan dan seru buat saya hehehe..

Lalu gimana pas hari H?
Kemarin saya tes di dua hari yang berbeda. Hari pertama tes Speaking dan hari kedua sisanya. Pas hari pertama mah jangan ditiru, (saya kira) saya dateng telat jadi nyampe lokasi dengan ngos-ngosan dan jilbab awut-awutan habis lari-larian hahaha.. Hari kedua alhamdulillah nggak telat jadi lebih tenang. Aslik ngaruh banget lho, pas hari pertama tuh saya jadi kebawa degdegan sampe rasanya mau muntah ahahaha.. Jadi jangan telat atau dateng mepet yaaa pas mau tes *toyor diri sendiri wkwkwk*

Saya nunggu giliran Speaking cukup lama. Awalnya sih masih bisa baca-baca dan latihan, tapi begitu orang yang sebelum giliran saya dipanggil, saya udah nggak mampu latihan saking degdegannya huahahaha.. Cuma mampu nyanyi-nyanyi sama baca doa Nabi Musa aja sampe dipanggil. Waktu tesnya sendiri, saya rada watir apakah saya kurang banyak ngomongnya.. Soalnya kok saya dapet pertanyaannya banyak banget ahaha dan di bagian 2 tuh masih ada sisa waktu pas saya selesai ngomong.. Yaudahlah, mungkin karena saya ngomongnya juga cepet ya.. Saya sih ngerasanya udah menjawab dengan cukup elaboratif, mencakup semua aspek pertanyaan/tugas, dan examiner-nya keliatan ngerti (mudah-mudahan beneran ngerti ya~) Setelah selesai tes dan sempet refleksi, langsung terharu.. Ya ampun Allah baik banget sama sayaaaaa.. Dari sekian banyak topik Speaking IELTS, sebagian besar topik yang saya dapet itu yang pernah saya latih atau minimal pernah saya baca! Huhuhuhu alhamdulillah Allah mudahkan :') Ini dia pertanyaan-pertanyaannya yang saya inget:
Part 1
  • Do you live in a house or an apartment?
  • What is your favourite room? Why?
  • Do you plan to move out in the future?
  • What do you like to do on a day out?
  • What is the place the most memorable place you went for a day out?
  • Do you prefer to go on a day out on your own or with friends?
  • Do you like plants?
  • Do you know how to take care of plants?
  • Did you have plants when you were a child?
  • Do you want to receive plants as a gift?
Part 2
Clothes you enjoy wearing during special occassions
  • What is it?
  • Where you bought it?
  • What people think about it?
Part 3
  • What kind of clothes do people in your country usually wear on special occassions?
  • On what occasion they wear this?
  • Do you think people's lifestyle affects the clothes they choose to wear?
  • Is it true that people wear more informal clothes nowadays?
  • Why do some companies ask their staff to wear uniforms?
  • Do you think people behave differently in different kinds of clothes?
  • Do you think employers should control what clothes their staff wear?
  • Why is fashion trend keeps changing?
  • Do you think globalisation affect fashion in your country?

Di hari kedua, saya juga nunggu cukup lama sebelum masuk ruang tes. Tadinya saya kira sambil nunggu bisa belajar, eh taunya begitu datang langsung harus nitipin tas dan barang-barang bawaan. Jadilah saya kembali baca doa (kali ini ngulang-ngulang Robbi yassir wa laa tu'assir aja terus) dan nyanyi-nyanyi sambil nunggu. Peserta lain sih banyak yang pada ngobrol pas nunggu, tapi saya mah males hehehe.. Hari ini saya jauh lebih tenang daripada kemarinnya, dan selama nunggu saya mikirnya (this is gonna be an internal reference, but please bear with me hehe) ya itu tuh sama kayak mau GPMB. Pas di Kenanga mungkin masih bisa mikirin chart sama latihan fingering, tapi begitu line up mah ya udah tinggal percaya aja sama muscle memory, toh pas udah di depan pintu itu juga udah nggak bisa mikir apa-apa huahaha.. Tekad saya di hari itu juga sama kayak pas mau GPMB: main bagus, main puas, march out tanpa penyesalan.

Pas Listening alhamdulillah saya berhasil fokus dengerin. Pas Reading yang agak tricky tuh di bagian True/False/Not Given karena ada bacaan yang sesuai bidang keilmuan saya jadi saya harus hati-hati menjawab supaya jawabannya tetap mengacu pada bacaan, bukan pada pengetahuan saya. Selesai mengerjakan soal-soal Reading, saya mulai degdegan menyambut Writing hahaha.. Jadi yaudah berdoa semoga dapet topik Task 2 yang saya ngerti dan baca Robbi yassir wa laa tu'assir aja terus sampai 5 menit sebelum waktu habis terus meriksa lagi jawaban saya. Selalu periksa lagi jawaban di answer sheet yah manteman supaya kalau ada kesalahan bisa diperbaiki. Saya sendiri kemarin sempet salah nyalin dari buku soal ke lembar jawaban, alhamdulillah ngeh pas meriksa lagi jadi bisa benerin.

Begitu lembar soal Writing datang, langsung cek soal Task 2 dan ALHAMDULILLAH YA ALLAH DAPET TOPIK YANG SAYA NGERTI! Topiknya kurang lebih begini: Some people think that universities should only accept young students with highest marks. Some other think that universities should accept students of all ages even when they did bad at school. Discuss both views and give your opinion. Rasanya langsung pengen sujud syukur hahaha.. Habis itu liat soal Task 1 terus kaget karena tipe soalnya sama sekali nggak saya pelajari selama persiapan IELTS bahahaha.. Saya tuh belajarnya tipe soal yang berisi pie chart, bar chart, process, sama maps eh taunya yang nongol di hari H malah tabel wkwkwk.. Bentuk soalnya yang kaya gini nih, jadi ya saya kembali aja ke prinsip "Anggep aja ujian Statistika sama Mbak Liche". Manajemen waktu saya untuk bagian Writing kemarin agak beda sama selama latihan dan sesungguhnya cukup menegangkan alias berisiko tinggi hehe.. Kurang lebih begini:
  • Bikin outline untuk Task 2 (5 menit)
  • Bikin outline untuk Task 1 (5 menit)
  • Nulis draft untuk Task 1 di lembar soal (5 menit)
  • Hitung jumlah kata dan nyari sinonim untuk kata berulang di draft Task 1 (5 menit)
  • Nyalin dan nambahin tulisan Task 1 (10 menit, sambil panik sejenak karena pas dibilang "You have 40 minutes left" saya belom selesai ngerjain Task 1 plus menyadari penggunaan grammar saya di Task 1 ga konsisten hahaha)
  • Bikin rough draft untuk Task 2 di lembar soal (15 menit)
  • Nyalin Task 2 sambil mikirin variasi tenses, linking words, dan sinonim sambil langsung tulis di lembar jawaban (10 menit)
  • Ngebut benerin grammar di Task 1 (5 menit)
Buat saya kemarin, nulis draft dulu itu berguna supaya kalau mau corat-coret dan ngedit bisa lebih leluasa, nggak mikirin kerapian lembar jawaban. Trus di Task 1, draft ini juga membantu saya ngeh kalau tulsian saya masih kurang sekitar 50 kata hehe jadi harus nambah satu paragraf lagi deh. Kekurangannya ya makan waktu banyak, jadi bikin adrenaline rush banget ahahaha.. Pas disuruh berhenti mengerjakan Writing itu saya rasanya legaaaaaaa banget. Alhamdulillah Allah mudahkan.. Alhamdulillah tekad saya "main bagus, main puas, march out tanpa penyesalan tercapai". Alhamdulillah, alhamdulillah 'ala kulli haal :')

Jadi begitulah pengalaman saya mempersiapkan diri untuk tes IELTS dan menjalaninya. Sekarang tinggal degdegan nunggu hasil :P Mohon doanya yaa~

PS: Terima kasih banyak lho udah baca sampai sini ❤️❤️❤️ Kalau ada yang mau ditanyakan mangga yah..

---
Beberapa sumber bacaan untuk belajar IELTS secara mandiri:
http://www.ameliaimron.com/2017/12/tips-sukses-belajar-dan-latihan-ielts.html
1 komentar on "Mendadak IELTS - Persiapan Tes IELTS Selama Satu Minggu"
  1. Nyari info soal ielts. Ketemu cune. Informatif banget, makasih ne...


    Astari

    BalasHapus